Operasi Pasar di Palangka Raya, Distribusikan 3 Ton Bawang Merah dan Seribu Bibit Cabai

  LENSAKALTENG. com - Palangka Raya - Pemerintah Kota (Pemko) Palangka Raya bersama Bank Indonesia (BI) Perwakilan Kalteng terus melakukan

Pemko Palangka Raya Dukung Kinerja Polri Lebih Baik
Libur Panjang, Satgas Covid-19 Maksimalkan Patroli
Baznas Kota Bagikan 1000 Paket Zakat Kepada Kaum Dhuafa

 

OPERASI PASAR : Pemerintah Kota (Pemko) Palangka Raya bersama BI Kalteng menggelar operasi pasar murah Bawang Merah seharga Rp 30 ribu per kg. Foto Ist

LENSAKALTENG. com – Palangka Raya – Pemerintah Kota (Pemko) Palangka Raya bersama Bank Indonesia (BI) Perwakilan Kalteng terus melakukan langkah – langkah kongkret untuk mengendalikan inflasi. Salah satunya terhadap komoditas penyumbang inflasi yakni Bawang Merah dan Cabai Rawit.

Tercatat komoditas Bawang Merah di Kota Palangkaraya dan Kotawaringin Timur menyumbang laju inflasi di Kalteng, yakni pada bulan Juli 2022 sebesar 0,44 persen.

Karena itulah Pemko Palangka Raya bersama BI Kalteng menggelar operasi pasar murah Bawang Merah seharga Rp 30 ribu per kg. Operasi pasar itu digelar di 10 lokasi di 4 Kecamatan Kota Palangka Raya.

“Total terdapat 3 ton Bawang merah dan seribu bibit cabai rawit yang didistribusikan.
Diharapkan 1 kg Bawang Merah bisa memenuhi kebutuhan masyarakat 3-4 Minggu. Dalam hal ini kontribusi BI penyelenggaraan acara dan ongkos transportasi,” kata Kepala Perwakilan BI Kalteng, Yura Adalin Djalins, Senin (15/8/2022).

Dijelaskan Yura, Kalteng memproduksi Cabai sebanyak 1.000 ton per tahunnya. Sementara itu kebutuhan cabai mencapai 5.000 ton, defisit sekitar 4.000 ton. Hal inilah yang menyebabkan laju inflansi yang tinggi.

“Perlu upaya menekan laju Inflansi. Salah satunya peran masyarakat dalam swasembada di rumah tangga, yakni dengan menanam cabai rawit di rumahnya masing-masing,”cetusnya.

Pentingnya hal itu dilakukan tambah Yura, mengingat produksi Bawang Merah di Kalteng masih terbilang rendah. Tercatat produksi hanya dibawah 100 ton sedangkan kebutuhan mencapai 7.400 ton.

Sementara itu Wali Kota Palangka Raya, Fairid Naparin, saat pembukaan operasi pasar murah itu di halaman Kantor Kelurahan Langkai mengatakan, pentingnya pasar murah itu digelar. Terutama untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, disaat harga bahan pokok naik melampaui kewajaran yang mempengaruhi Inflansi.

“Kami ucapkan terimakasih kepada BI Kalteng yang berperan berkolaborasi dan berintegrasi dalam kegiatan operasi pasar murah ini,. Semoga upaya ini dapat berjalan positif dalam menekan inflasi,”pungkas Fairid.(VD)

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0
%d blogger menyukai ini: