Angka Stunting di Kecamatan Manuhing Raya Turun

Angka Stunting di Kecamatan Manuhing Raya Turun

LENSAKALTENG.com - KUALA KURUN - Wakil Bupati Gunung Mas Efrensia L.P Umbing sebut angka stunting di Kecamatan Manuhing Raya turun dibandingkan deng

Warga Gumas Diajak Tingkatkan Budaya Tanam
Dukung Optimalkan KKN Tematik di Gunung Mas
Jangan ada Peyimpangan dalam Pelaksanaan Proyek

LENSAKALTENG.com – KUALA KURUN – Wakil Bupati Gunung Mas Efrensia L.P Umbing sebut angka stunting di Kecamatan Manuhing Raya turun dibandingkan dengan angka stunting di tahun 2021.

“Angka stunting di Kecamatan Manuhing Raya pada tahun 2022 yakni 9,25 persen, angka tersebut turun sebanyak 3,70 persen dari angka stunting di tahun 2021 yang mencapai 12,95 persen,” ujar Efrensia, Minggu 2 April 2023.

Meski demikian, Efrensia tetap mengajak Camat dan jajarannya untuk terus bekerja keras agar angka stunting khususnya di Kecamatan Manuhing Raya pada tahun 2023 dan seterusnya kembali turun.

Foto : Wakil Bupati Gunung Mas, Efrensia L.P Umbing saat sampaikan terkait angka stunting di wilayah Manuhing Raya.

Menanggapi hal itu, Wakil Ketua DPRD Gunung Mas, Binartha menyambut baik prestasi tersebut. Dirinya bahkan mengapresiasi semua pihak yang telah bekerja keras menurunkan angka stunting di Gunung Mas.

Politikus Golkar itu menuturkan bahwa angka stunting per kelurahan/desa di Kecamatan Manuhing Raya, ada empat desa yang angka prevalansi stuntingnya mengalami penurunan di tahun 2022 dibandingkan dengan tahun 2021.

Desa yang dimaksud yakni Desa Tumbang Samui dengan angka prevalansi stuntung di tahun 2021 yakni 4,65 persen dan di tahun 2022 turun menjadi 3,92 persen.

Lalu angka prevalansi stunting di Desa Tumbang Oroi pada tahun 2021 yakni 28,95 persen dan di tahun 2022 mengalami penurunan menjadi 16,98 persen. Kemudian Desa Luwuk Tukau dengan angka prevalansi stunting di tahun 2021 yakni 25,29 persen dan di tahun 2022 yakni 11,27 persen.

Selanjutnya angka prevalansi stunting di Desa Tumbang Mantuhe pada tahun 2021 yakni 8,47 persen dan di tahun 2022 turun menjadi 2,27 persen.

Sayangnya ada satu kelurahan dan desa yang angka prevalansi stuntingnya di tahun 2022 naik dibandingkan di tahun 2021.

Kelurahan/desa yang di maksud yakni Kelurahan Tehang dengan angka prevalansi stunting naik 1,44 persen dari 7,56 persen di tahun 2021 menjadi 9,00 persen di tahun 2022 dan Desa Putat Durei naik 2,74 persen dari 9,76 persen di tahun 2021 menjadi 12,50 persen di tahun 2022. (Don/agg)

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0
error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: