Proyek Penampungan Air di Desa Harara Dialihkan Menjadi Tempat Pemandian

Foto : tempat pemandian umum. Lensakalteng.com - Tamiang Layang - Proyek yang berlokasi dekat pemandian umum desa Harara Kecamatan Dusun Timur

Ini Dia 3 Camat Yang Baru Dilantik Bupati Ampera A.Y Mebas
Warga Bartim Diimbau Waspadai Covid-19
Sebanyak 350 Nakes Bakal Segera Divaksinasi

Foto : tempat pemandian umum.

Lensakalteng.com – Tamiang Layang – Proyek yang berlokasi dekat pemandian umum desa Harara Kecamatan Dusun Timur yang berada di bantaran sungai Sirau tersebut menjadi salah satu sumber penghidupan bagi warga sekitar hingga mencakup Desa Magantis, Desa Pulau Patai dan seterusnya.

Adapun dengan adanya proyek yang di canangkan Pemerintah Kabupaten Barito Timur (Bartim) dengan membuat penampungan debit air sekaligus kontrol di musim kemarau maupun pembangunan tempat pemandian umum di area sekitar dengan menelan anggaran Rp. 199.800.000 tersebut menjadi bahan pertanyaan masyarakat, bahkan sempat di tolak warga hingga proyek tersebut di alihkan.

Kepala Dinas (Kadis) Pekerjaan Umum Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Pemukiman (PUPR-PKP) Yumail J Paladuk , ST., MAP menjelaskan, bahwa proyek tersebut bertujuan untuk dapat dimanfaatkan masyarakat akan dialihkan dari perencanaan awal.

“Proyek itu rencananya untuk menampung air disaat kemarau dan sebagian membangun tempat pemandian di area tersebut,” ucap Yumail kepada awak media di kantornya, Kamis (31/8/2023)

Terkait penolakan warga maupun tanpa adanya sosialisasi, hal tersebut dibantah Yumail. Menurutnya sebelum pelaksanaan proyek sudah ada sosialisasi terlebih dahulu dengan kepala desa dilengkapi dengan berita acara maupun surat pernyataan.

“Sudah kita sosialisasikan terlebih dahulu sebelum dilaksanakan pekerjaan dan kami ada suratnya,” tegas Yumail.

Bahwa perencanaan awal proyek tersebut dibatalkan dan akan dialihkan dengan membuat tempat pemandian dan tambatan perahu agar dapat dimanfaatkan warga dan para nelayan, sesuai dengan keingunan warga, makanya kita alihkan atau di adendum, terangnya.

“Proyek awal yang tadinya untuk membuat penampungan debit air, kita alihkan dengan membuat tempat pemandian dan tambatan perahu,” pungkasnya. (ags)

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0
error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: