Dinas Terkait Diminta Evaluasi Proyek Drainase

Dinas Terkait Diminta Evaluasi Proyek Drainase

LENSAKALTENG.com,SAMPIT - Insident yang dialami Bus Yessoe dengan Nomor Polisi KH 7132 GI bermuatan sekitar 32 orang penumpang yang terperosok ke dala

Satresnarkoba Polres Kobar Ciduk 3 Pengedar Sabu
PBS Wajib Bayar Gajih Dan THR Tepat Waktu
Perlu Sinergitas Pemerintah Bersama Masyarakat Melawan Covid-19

LENSAKALTENG.com,SAMPIT – Insident yang dialami Bus Yessoe dengan Nomor Polisi KH 7132 GI bermuatan sekitar 32 orang penumpang yang terperosok ke dalam bekas proyek galian drainase saat akan keluar Terminal Patih Rumbih Jalan MT Haryono, Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur menuju Palangka Raya sudah sampai ketelinga jajaran Komisi IV DPRD Kotim.

Kejadian yang mengakibatkan puluhan penumpang terlantar menunggu evakuasi Bus tersebut akibat tidak kokohnya bekas galian proyek drainase tersebut hingga tidak mampu menumpu beban alias ambruk pada Kamis (25/7) malam.

Menanggapi hal ini M.Shaleh selaku Wakil Ketua Komisi IV DPRD Kotim meminta agar sektor pengawasan dari Dinas Pekerjaan Umum (PU) lebih di optimalkan,bahkan bila perlu dilakukan evaluasi.

“Dinas terkait harus optimalkan sektir pengawasannya, jangan sampai proyek tersebut justru merugikan daerah,bila perlu lakukan evaluasi kalau memang tidak layak,” Ujarnya Senin (29/7).

Disamping itu Saleh menilai dampak dari pengerjaan proyek tersebut juga sampai saat ini menjadi polemik dinasyarakat yang merasa dirugikan dalam hal ini.

“Aduan ke kami ada,makanya kita harap pemerintah daerah melakukan evaluasi terkait hal ini, proyek-proyek drainase tersebut untuk kepentingan daerah dan masyarakat,tetapi jangan juga dengan adanya itu juga berdampak rugi bagi orang banyak,” Tukasnya.(ant)

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0
%d blogger menyukai ini: