DPRD Kotawaringin TimurKotawaringin Timur

UMKM Perlu Pembinaan dan Dukungan

Para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) foto bersama.

LENSAKALTENG.com,SAMPIT Keberadaan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Kotim sangat
mempengaruhi iklim bisnis di Kabupaten Kotawaringin Timur. Keberadaannya sangat berperan dalam menciptakan lapangan pekerjaan. Hal ini perlu didukung pemerintah daerah dan masyarakat. Jangan sampai UMKM tidak mampu berkambang di wilayahnya. Padahal produk yang dihasilkan melalui UMKM tak kalah menarik dengan daerah lain. Dengan adanya pembinaan yang berkesinambungan dan dukungan semua pihak, tentunya UMKM di Kotim
mampu bersaing. Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kotim Susilo mengatakan, peran serta UMKM di kancah nasional tidak diragukan
agi. “Saya juga mengajak kepada masyarakat agar mampu menciptakan lapangan pekerjaan dengan menggeluti hasil olahan, baik kerajinan, makanan dan minuman yang berasal dari potensi daerah di Bumi Habaring Hurung ini. Sebab, saya melihat
potensi daerah di Kotim ini sangat banyak. Bagaimana pemerintah dan juga pihak swasta yang lain dapat berpartisipasi untuk membantu para UMKM ini nantinya agar dalam memproduksi hasil olahan mereka
dapat terlaksana dengan baik dan lancar,” ujarnya saat memberikan sambutan pada suatu kegiatan belum lama ini. Susilo juga mengajak kepada para pengusaha, baik yang termasuk dalam UMKM untuk bersama-sama berinovasi dalam meningkatkan omzetnya. “Saya juga melihat dan memperhatikan, UMKM ini kan ada hasil produknya. Jangan sampai pemerintah memperlihatkan produknya saja tanpa membina para UMKM. Sebab produk ini hasil olahan para pelaku usaha tersebut. Apalagi UMKM sangat membantu pemerintah dalam mengurangi angka pengangguran di Kotim dan mengentaskan kemiskinan,” jelasnya. Susilo juga mengaku optimis apa yang dilakukan oleh pelaku UMKM dalam memproduksi
hasil olahannya membuahkan
hasil yang baik di kemudian hari. Tinggal bagaimana pemerintah daerah membina
dan mengelola hasil produksi ini. Misalnya membantu para pelaku UMKM dalam memasarkan hasil olahannya. “Bahkan, Kadin sendiri akan membantu para pegiat UMKM dalam melakukan terobosan dan
membantu mereka dalam memasarkan
hasil produk mereka nantinya. Apalagi saat
ni serba era digital, diharapkan pula para pelaku usaha ini dapat menguasai teknologi khususnya media sosial,” pintanya. Secara terpisah, Kasi UMKM Kotim Yusmiati sangat mengapresiasi dan akan membantu para pelaku usaha ini nantinya. Ada beberapa UMKM yang memang terdaftar dan tidak di dinasnya. Meskipun ada yang terdaftar ataupun tidak tak menyurutkan dinasnya dalam melakukan sosialisasi dan pendataan nantinya. “Saya sangat berterimakasih kepada para pelaku UMKM ini dalam membantu mengurangi angka pengangguran di Kotim ini,” ungkapnya. Staf Ahli Bupati Kotim Sutaman mengatakan, apa yang disampaikan oleh ketua Kadin Kotim dalam melakukan terobosan dan mendukung UMKM memang terkendala
masalah anggaran. “Saya mengharapkanvpelaku UMKM ini dapat mandiri melihat situasi dan kondisi yang dihadapi pemerintah daerah saat ini. UMKM ini nantinya tidak
bergantung pada pemerintah saja apabila melakukan berbagai event atau pameran. Tentunya pemerintah akan mendukung
berbagai kegiatan yang akan dilakukan oleh UMKM ke depannya. Sekali lagi, saat ini kita
terkendala dalam masalah anggaran untuk membina dan mengembangkan UMKM di Kotim ini,” akuinya. (tri)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: