Gunung Mas

Puluhan Petugas Kebersihan Dapat Pemeriksaan Kesehatan Gratis

Kuala Kurun, LensaKalteng.Com – Puluhan orang petugas kebersihan mendapat pemeriksaan kesehatan gratis pada kegiatan Pos Pelayanan Terpadu Penyakit Tidak Menular (Posyandu PTM), Posyandu Lanjut Usia (Lansia), dan Konseling deteksi dini HIV/AIDS, TB Paru, Hepatitis pada ibu hamil, dan populasi beresiko yang dilaksanakan oleh Puskesmas Kurun bekerjasama dengan Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kabupaten Gunung Mas.

Pemeriksaan kesehatan perdana ini menyasar pada petugas kebersihan, hasilnya nanti akan dilaporkan kepada pihak DPU setempat,” ucap Kepala Puskesmas Kurun Vera Crista, Kamis (27/9/2018).

Ia pun menjelaskan dalam pemeriksaan tersebut, mereka mengecek kadar kolesterol, gula darah, dan asam urat. Dari hasil pemeriksaan, apabila kadarnya tinggi, maka akan dilakukan pengobatan. Selain itu juga, diambil sampel dahak untuk pemeriksaan TB Paru.

”Khusus TB Paru, pemeriksaan selanjutnya akan dilakukan di Laboratorium Puskesmas Kurun. Jika terindikasi positif, maka akan diberikan pengobatan secara gratis, selama enam bulan,” ujarnya.

Dia menuturkan untuk posyandu PTM dan Lansia, pemeriksaan kesehatan ini tidak hanya berakhir pada bulan ini. Namun, akan terus dilanjutkan selama tiga bulan berturut-turut, dimana pemeriksaannya setiap satu bulan sekali.

”Ini akan terus berjalan, sambil menunggu Surat Keputusan (SK) dari Kepala Dinas (Kadis) PU tentang pembentukan kader. Jika sudah terbentuk, maka bisa kita lanjutkan untuk satu tahun mendatang,” tuturnya.

Sementara itu, Sekretaris DPU Helie Gaman mengatakan, pemeriksaan kesehatan ini berawal ketika adanya permohonan dari Puskesmas Kurun yang ingin mengecek kesehatan para petugas kebersihan.

”Total ada 88 orang petugas kebersihan yang dicek kesehatan. Kita sangat berterima kasih kepada Puskesmas Kurun, karena ini sangat membantu petugas kebersihan kita dalam mengecek sejak dini kesehatan mereka,” terangnya.

Nantinya, hasil pemeriksaan kesehatan secara keseluruhan akan diminta, dan menjadi bahan evaluasi penempatan kerja mereka selanjutnya.

”Jika ada petugas kebersihan yang memiliki potensi paru, maka yang bersangkutan akan kita hindarkan untuk menyapu jalan raya, karena bagaimanapun kita tetap memperhatikan kesehatan mereka,” tandasnya.(Wan)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: